7 Panduan Posisi Bersetubuh Dalam Islam

7 Panduan Posisi Bersetubuh Dalam Islam7 Panduan Posisi Bersetubuh Dalam Islam

Hubungan suami isteri tidak lari dari bersetubuh.Mengikut pandangan pakar,sebaiknya setiap pasangan mengadakan persetubuhan sekurang-kurangnya 3 kali seminggu.Ini menjadikan jumlah minima bersetubuh setiap pasangan adalah sebanyak 12 kali sebulan.Mengambil kira waktu isteri datang bulan selama seminggu atau lebih setiap bulan.

Menurut agama islam,isteri adalah ibarat ladang untuk suaminya.Suami boleh boleh buat apa sahaja,APA SAHAJA bersama atau kepada isterinya.Selagi mana tidak melibatkan lubang dubur atau bersama ketika isteri datang haid.Islam melarang pasangan bersama ketika haid dan dubur kerana ia adalah kotor dan boleh mendatangkan mudarat.

7 Panduan posisi bersetubuh dalam islam amatlah mudah. Tidak bersama ketika haid,tidak melibatkan dubur dan jangan berbogel ketika bersama. Anda pasti pernah melihat set katil yang mempunyai tiang tinggi di empat penjuru katil. Tujuannya ia boleh dipasang kelambu bagi memudahkan pasangan bersama dengan ruang kawasan yang lebih besar dan selesa.

Islam tidak melarang pasangan bersetubuh, diatas katil, diatas kerusi, diatas sofa, didalam kenderaan, di dapur, di tepi dinding, dilantai. Asalkan panduan diatas dipatuhi beserta dengan doa dan adab-adab ketika berjimak dan selepas berjimak.

Pasangan suami isteri boleh memilih pelbagai jenis posisi ketika bersetubuh. Mempelbagaikan posisi dapat menghilangkan rasa bosan pasangan. Memudahkan isteri mencapai titik kepuasan atau klimax dengan mudah. Mahupun juga dipanggil senaman diatas katil untuk tujuan kesihatan. Suami boleh diatas, isteri boleh diatas, boleh melapik punggung isteri dengan bantal dan banyak lagi. Titik kepuasan setiap wanita adalah berbeza. Lelaki harus pandai dan cepat bermula dari tarikh perkahwinan. Mencari titik kepuasan pasangan agar tidak mendatangkan kemarahan jika isteri tidak mendapat kepuasan ketika bersetubuh.

Berbagai teknik dalam persetubuhan

Selagi yang namanya alam termasuk juga manusia, apa sahaja yang ada padanya berubah. Tambahan pula, manusia itu sendiri sukakan perubahan. Jika tidak ada perubahan sesuatu itu akan membosankan. Begitu juga dengan melakukan persetubuhan, jika hanya menggunakan teknik bersetubuh yang sama kemungkinan besar perasaan bosan akan timbul. Oleh kerana itu, bagi pasangan suami isteri yang mengimpikan kenikmatan persetubuhan itu tetap selalu dirasakan, keduanya akan sentiasa mencari teknik atau cara-cara baru dalam melakukan persetubuhan. Agar keduanya akan mendapat kehangatan dalam hubungan.

Kelebihan bersetubuh dengan pelbagai posisi:

1. DAPAT menghilangkan perasaan bosan akibat teknik yang sama.
2. DAPAT menaikkan keinginan untuk bersetubuh.
3. DAPAT meningkatkan kenikmatan berkelamin.
4. DAPAT menjarangkan kehamilan.
5. DAPAT menperolehi kehamilan.

Isteri-isteri adalah seperti kebun tempat kamu bercucuk tanam, maka datangilah kebun tempat kamu bercucuk tanam itu dari mana sahaja yang kamu kehendaki” (Al-Baqarah:223)

7 Posisi Bersetubuh Dalam Islam sebagai panduan.

  1. Teknik berhadap-hadapan.
  2. Teknik lelaki diatas
  3. Teknik isteri diatas.
  4. Teknik duduk berhadap-hadap.
  5. Teknik berjimak di belakang.
  6. Posisi duduk di ats kerusi.
  7. Posisi berlutut.

1. Teknik berhadap-hadapan

Cara ini dikerjakan oleh kedua belah pihak saling berhadap-hadapan,suami memasukkan zakarnya ke dalam faraj isteri.Setelah itu suami isteri dapat melakukan aktiviti secara seimbang.Dalam cara ini gerakan lambat dan terbatas,sehingga kadangkala agak kurang disenangi oleh kedua pasangan suami-isteri.

2. Teknik suami diatas.

Dengan teknik ini isteri telentang dengan kaki terbuka,di bawah pingulnya dapat diletakkan bantal untuk memudahkan zakar suami dimasukkan lebih dalam.Apabila zakar suami telah masuk,maka isteri dapatlah dirapatkan supaya gesekan zakar dapat dirasakan.

3. Teknik isteri diatas.

Dalam teknik ini suami bersikap tenang,sedangkan isteri memainkan peranannya.Teknik ini sesuai untuk suami yang uzur atau kurang sihat. Dengan posisi ini tangan suami dapat aktif meraba tubuh isterinya supaya cepat terangsang,sedangkan bagi suami sendiri akan dapat melambatkan keluarnya air mani. Dalam cara ini,peluang memproleh kehamilan adalah kurang sebab air mani yang di pancutkan akan keluar dari farajnya.

4. Teknik duduk berhadap-hadapan.

Teknik ini dapat dilakukan dengan duduk berhadap-hadapan.Isteri duduk pada peha suaminya sambil membukakan pehanya. Dengan posisi ini keduanya akan dapat saling berciuman atau bercumbu rayu untuk menambah kenikmatan.

Posisi ini dapat memuaskan nafsu kepuasan kepada kedua suami isteri.Keuntungan cara ini ialah bagi suami yang mempunyai kemaluan yang agak pendek.maka zakarnya akan dapat masuk sampai ke dalam.Sedangkan bagi suami yang mempunyai kemaluan yang agak panjang,ia akan dapat mengendalikan menurut kemahuannya.Dan kemungkinan untuk hamil dengan cara ini agak sukar.

5. Teknik berjimak dari belakang.

Cara ini dapat dilakukan apabila keduanya miring atau isteri menunggang sambil menundukkan kepala sedangkan suami duduk dari belakang. Keadaan demikian suami dapat lebih nikmat dan biarpun jika isteri dalam keadaan hamil.

6. Posisi duduk di atas kerusi.

Cara ini merupakan salah satu cara yang sangat berguna,dimana suami duduk diatas kerusi sedangkan isteri duduk berhadapan di atas peha suaminya. Keuntungan cara ini dapat memberikan kepuasan kepada kedua belah pihak.

7. Posisi berlutut.

Dalam posisi ini pihak isteri mengambil sikap berlutut serta menahan badannya dengan sikunya beralaskan bantal atau lantai. Suami kemudian berlutut pula di belakang dengan memasukkan zakarnya sambil memeluk pinggang isterinya. Cara ini sesuai sekali dilakukan pada saat isteri dalam keadaan hamil,sehingga perut isteri tidak bertindih

Disamping cara-cara bersetubuh yang telah dikemukakan di atas,sebenarnya masih banyak lagi cara yang lain. Biasanya dapat di kembangkan oleh pihak suami dan isteri yang telah berpengalaman dalam melakukan persetubuhan.

KAMI ADA PRODUK YANG MAMPU MEMBANTU ANDA.!!
KLIK BANNER DIBAWAH :

7 Panduan Posisi Bersetubuh Dalam Islam

Incoming search terms:

Comments are closed.